Bubur Ayam Jakarta Kapu

Rindu posting – MOT

BurYam Jakarta “KAPU” – bubur ayam dengan sentuhan toping yang “mengejutkan”

Kenapa mengejutkan?
Adalah kehadiran “Tao Ji” (klo mbak yang jaga nyebutnya “tong jeh”) yang menarik perhatian saya. Topping asing ini sejatinya adalah sawi asin yang asinnya beneran. Biasanya jadi toping wajib di bubur ayam Jakarta. Awal-awalnya terasa “mengganggu” karena asin yang kliwatan – tapi makan yang kedua justru malah tao ji ini yang dicari-cari. Enaknya unik.
bubur ayam jakarta kapu

Nah klo ngomongin buryam “Kapu” yang tkpnya di jalan Raya Sulfat Malang di pojokan Indomaret sebelah Pujasera Rame-rame ini memang nyenengin. Porsinya besar, penyajiannya bersih, penjualnya ramah dan pelayanannya cepat dan rapih. Dengan harga 8ribu, dijamin kenyang dah.

Topingnya melimpah buburnya juga banyak. Sekilas ndak jauh beda dengan buryam khas Sunda kayak Kayungyun – bedanya ada di kuahnya yang tidak terlalu banyak (buryam Jakarta di Sarming malah tanpa kuah) – buburnya yang gurih plus tambahan “taoji” tadi. Tambahkan sedikit kecap manis – sempurnalah sajian khas batavia ini.

Tkp buka mulai jam 6.30 sampai jam 10 pagi. Cocok untuk makan pagi yang mengenyangken. Denger2-denger dari celoteh mbak penjual – buryam ini langganan mbak Irma Yummii Keik Durian – swedeeep.

Kontributor: Mas Onny Tuna.

Tulis balasan...